TANGERANG SELATAN – Tembok beton di depan akses SDN Lengkong Karya, Serpong Utara, Kota Tangerang Selatan (Tangsel) hingga kini belum dibongkar. Pemkot Tangsel hingga kini masih melakukan musyawarah untuk mencapai kesepakatan dengan pemilik lahan.

Tembok beton tersebut dipasang pemilik lahan yakni Hardi Wijaya. Sebab, lahannya yang dijadikan akses jalan menuju SDN tersebut belum juga dibayar sejak dijanjikan pada 2015 lalu.

“Akan dibuat kesepakatan tertulis antara Dinas Pendidikan dan Kebudayaan dengan pemilik lahan. Biayanya akan dianggarakan di APBD Perubahan 2023,” ungkap Wali Kota Tangsel Benyamin Davnie

Sebelumnya, Benyamin menuturkan tembok beton itu bakal dibongkar pada Selasa, 18 Juli 2023. Namun, hal itu urung terlaksana.

Lahan yang dimiliki Hardi seluas 1.600 meter persegi, sebagian lahan itu diserobot Pemkot Tangsel sebagai akses jalan menuju sekolah tersebut.

Hardi pun memilih membangun tembok beton di akses jalan yang memiliki panjang 30 meter dengan lebar 2 meter. Meski demikian, Hardi memberikan celah akses sekitar 1 meter untuk masuk ke dalam sekolah.

Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dndikbud) Kota Tangsel, Deden Deni mengatakan, pihaknya telah merencanakan menganggarkan pembebasan lahan itu sejak lama. Namun, ada dua mekanisme penganggaran yakni APBD murni dan perubahan.

“Nah ini sudah dianggarkan di APBD Perubahan cuma kan kita nunggu pembayaran dulu baru kita ubah akses. Itu kan tanah warga yang dibenteng kita pakai akses tanah warga cuma kita mau ubah akses itu ke samping ke tanah yang akan dibeli,” ucapnya.

2 thoughts on “Masih Menunggu Kesepakatan Pemkot Tangsel-Pemilik Lahan, Tembok Beton di SDN Lengkong Karya Belum Dirobohkan”
  1. Najlepsza aplikacja do kontroli rodzicielskiej, aby chronić swoje dzieci – potajemnie tajny monitor GPS, SMS-y, połączenia, WhatsApp, Facebook, lokalizacja. Możesz zdalnie monitorować aktywność telefonu komórkowego po pobraniu i zainstalowaniu apk na telefonie docelowym.

  2. Ponieważ technologia rozwija się coraz szybciej, a telefony komórkowe są wymieniane coraz częściej, w jaki sposób tani, szybki telefon z Androidem może stać się zdalnie dostępnym aparatem?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *